PENGUMUMAN : DAPATKAN SEGERA.......buku NASIHAT KEPADA ANAK BERKENAAN IBU BAPA.......buku yang memperincikan tanggung jawab anak terhadap ibu bapa. Miliki segera untuk mendalami lagi tanggung jawab anda kepada ibu bapa anda. Juga supaya anak-anak anda memahami tanggung jawab mereka terhadap anda sebagai ibu bapa*****-------- DAPATKAN SEGERA....NOTA GEMILANG PENDIDIKAN ISLAM SPM....buku rujukan/nota Pendidikan Islam SPM yang sangat sesuai untuk calon-calon SPM*****Dapatkan juga MODUL GEMILANG PENDIDIKAN ISLAM TING 4 dan MODUL GEMILANG PENDIDIKAN ISLAM TING 5, buku kerja yang akan menjadikan PnP anda lebih mudah, berkesan dan menarik......SELAMAT TAHUN BARU 2017, SEMOGA HARI INI LEBIH BAIK DARI SEMALAM DAN ESOK LEBIH BAIK DARI HARI INI^^^^^^SEMUA GURU PEND ISLAM/B ARAB DIPELAWA MENYERTAI GROUP FACEBOOK DISKUSI GURU PENDIDIKAN ISLAM.....Hubungi saya di umat66@gmail.com.BLOG INI LEBIH SESUAI DILAYARI MENGGUNAKAN MOZILLA FIREFOX...MUNGKIN PAPARANNYA BERBEZA JIKA MENGGUNAKAN INTERNET EXPLORER

MARI JADI PEMAAF

Sunday, March 17, 2013

Assalamualaikum wbt
Memaafkan kesalahan orang lain terhadap kita adalah satu sifat terpuji. Malah ia termasuk salah satu cara mendidik rohani ke arah yang yang lebih baik dan sihat. Jika kita terus menyimpan rasa marah atau benci dalam hati tanpa memberi maaf, maka ianya memberikan tekanan kepada jiwa kita. Ia juga mungkin akan bertukar menjadi dendam yang akan menjauhkan lagi hati kita dari rasa tenang. Kerana itu berusahalah untuk memaafkan apa sahaja kesalahan orang lain terhadap kita. Memang bukanlah suatu perkara yang mudah untuk memberi kemaafan. Terutamanya jika kesalahan yang dilakukan besar, berulang-ulang dan memberikan kesan luka yang mendalam kepada hati kita.


Tetapi kita kena pandang ke arah yang baik. Banyak ganjaran baik yang dijanjikan Allah kepada orang yang memaafkan orang lain. Dan Allah juga akan memaafkan dosa kita. Bukankah itu yang kita harapkan? Dalam al-Quran terdapat lebih kurang 34 kali sebutan perkataan maaf (afw). Itu menunjukkan ianya adalah suatu hal yang agak besar. 

Berkata al-Ahnaf, maksudnya: Berhati-hatilah kamu dari merasa memaafkan itu denda dan menanggungnya (tidak memberi maaf) adalah peluang. Maksudnya, awasilah hati kita jangan sampai merasa memberi maaf kepada orang lain adalah satu kesalahan, satu kelemahan atau satu kekalahan. Kemudian kita rela menanggung perasaan marah atau dendam. Kita sanggup menyimpan perasaan itu walaupun kita tahu ia beban yang bakal merosakkan diri kita.

Jadi, ingatlah memaafkan kesalahan orang bukan setakat suatu sifat terpuji yang diajar oleh Allah dan Rasulnya SAW, yang disediakan pahala dan ganjaran yang banyak, tetapi ia juga merupaka suatu sifat yang menyihatkan jiwa dan fizikal kita. Insya Allah dengan memberi maaf kita akan terhindar dari tekanan perasaan dan kita juga akan terhindar dari sebarang konflik. Sama ada konflik dalaman atau luaran dengan orang lain.

Di antara ayat al-Quran yang menyebut tentang memberi maaf ialah;


"Maka Dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu Wahai Muhammad), Engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah Engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan Yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah Dengan mereka Dalam urusan (peperangan dan hal-hal keduniaan) itu. kemudian apabila Engkau telah berazam (Sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang Yang bertawakal kepadaNya" [ali Imran: 159]

"Banyak di antara ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) suka kalaulah kiranya mereka dapat mengembalikan kamu menjadi kafir setelah kamu beriman, kerana dengki Yang timbul dari diri mereka sendiri, sesudah nyata kepada mereka kebenaran (Nabi Muhammad s.a.w). oleh itu, maafkanlah dan biarkanlah oleh kamu (akan mereka), sehingga Allah datangkan perintahNya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu" [al-Baqarah: 109]



عَنْ أ َنـَـس ٍ رَضِىَ الـلَّهُ عَـنـْـهُ قــَالَ : كـُنـْـتُ أ َمْشـِـى مَعَ رَسُول ِ اللَّهِ صـَـلـَّى اللَّهُ عَلـَـيْهِ وَسَــلـَّــمَ وَعَـلـَـيْهِ بُرْدٌ نـَـجْرَانِـــيّ ٌ غـَـلـِـيظ ُ الـْـحَاشِيَةِ فـَـأ َدْرَكَـــهُ أ َعْرَابـِـيٌٌّ فـَجَبَذ َهُ بـِـرِدَائِهِ جَبْذ َة ً شـَـدِدَة ً، فـَـنـَـظـَرْتُ إلـَى صـَفـْحَةِ عَاتِق ِ النـَّبـِىِّ صَلـَّى اللَّهُ عَلـَيْهِ وَسَـلَّـم وَقـَـدْ أ َثـَّـرَتْ بـِـهَا حَـاشـِـيَة ُ الـْـبُرْدِ مِنْ شـِـدَّةِ جَبْذ َتِهِ ثـُـمَّ قـَالَ : يـَـا مُـحـَـمَّـدُ، مُرْ لـِى مِنْ مـَـال ِ اللَّهِ الَّذِى عِـنـْـدَكَ فـَـالـْـتَفـَـتَ إلـَـيـْـهِ فـَـضـَـحِكَ ثـُـمَّ أ َمَرَ لـَـهُ بـِـعِطـَاءٍ   - مُتـَّـفـَـقٌ عَـلـَـيْهِ



Daripada Anas r.a berkata: Tatkala saya berjalan bersama-sama Nabi s.a.w sedang Nabi memakai selendang Najran yang tebal, tiba-tiba bertemu seorang Badwi (orang arab dusun) lalu menarik serban itu sekuat-kuatnya. Maka aku melihat pada leher Nabi s.a.w – berbekas pada leher Nabi akibat rentapan tersebut. Kemudian Badwi itu berkata: Hai Muhammad, berikan kepadaku dari harta Allah yang ada padamu. Maka Rasulullah s.a.w. menoleh kepada Badwi itu sambil tersenyum, kemudian Nabi menyuruh pembantunya untuk memberikan kepada Badwi itu permintaannya.(Hadith muttafaq ‘alaih)

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
 
 

Segala kandungan dalam blog ini adalah pendapat penulis. Jika ada yang salah, penulis pohon jutaan maaf, sentiasalah merujuk dan berpegang dengan pendapat yang lebih teguh dalilnya. Blog ini hanyalah sekadar perkongsian sesama insan daripada penulis yang lemah dan masih jahil