PENGUMUMAN : DAPATKAN SEGERA.......buku NASIHAT KEPADA ANAK BERKENAAN IBU BAPA.......buku yang memperincikan tanggung jawab anak terhadap ibu bapa. Miliki segera untuk mendalami lagi tanggung jawab anda kepada ibu bapa anda. Juga supaya anak-anak anda memahami tanggung jawab mereka terhadap anda sebagai ibu bapa*****-------- DAPATKAN SEGERA....NOTA GEMILANG PENDIDIKAN ISLAM SPM....buku rujukan/nota Pendidikan Islam SPM yang sangat sesuai untuk calon-calon SPM*****Dapatkan juga MODUL GEMILANG PENDIDIKAN ISLAM TING 4 dan MODUL GEMILANG PENDIDIKAN ISLAM TING 5, buku kerja yang akan menjadikan PnP anda lebih mudah, berkesan dan menarik......SELAMAT TAHUN BARU 2017, SEMOGA HARI INI LEBIH BAIK DARI SEMALAM DAN ESOK LEBIH BAIK DARI HARI INI^^^^^^SEMUA GURU PEND ISLAM/B ARAB DIPELAWA MENYERTAI GROUP FACEBOOK DISKUSI GURU PENDIDIKAN ISLAM.....Hubungi saya di umat66@gmail.com.BLOG INI LEBIH SESUAI DILAYARI MENGGUNAKAN MOZILLA FIREFOX...MUNGKIN PAPARANNYA BERBEZA JIKA MENGGUNAKAN INTERNET EXPLORER

Tingkatan Puasa ; Di Mana Puasa Kita?

Sunday, July 31, 2011

Imam al-Ghazali di dalam kitabnya Ihya Ulumuddin membahagikan puasa kepada tiga jenis atau tiga tingkatan iaitu;
1. Puasa umum
2. Puasa khusus
3. Puasa khusus lagi khusus



Puasa umum
Puasa yang biasa, iaitu mencegah mencegah perut dan kemaluan daripada memenuhi keinginannya sebagaimana yang ditetapkan dalam syarat sah puasa. Orang yang hanya berpuasa dari makan minum dan syahwat begini tanpa memelihara anggota badan yang lain tidak akan mendapat apa-apa pahala dari Allah.

Puasa khusus
Puasa yang memenuhi syarat puasa umum dan ditambah lagi dengan mencegah telinga, mata, lidah, tangan, kaki dan lain-lain anggota badan daripada dosa. Ini puasa orang-orang yang soleh. Imam al-Ghazali mengariskan enam perkara sebagai syarat untuk mencapai puasa jenis ini iaitu;

1. Memejamkan mata dan mencegahnya dari melihat perkara yang dicela dan makruh, juga perkara yang melalaikannya dari mengingati Allah
Maksud hadis: Lima perkara yang membukakan puasa org2 yang berpuasa] berdusta, mengumpat, menjadi lalat merah, bersumpah palsu dan memandang dengan nafsu

2. Menjaga lidah dari perkataan sia-sia, dusta, mengumpat, adu domba, riak dan seumpamanya. Diriwayatkan dari Mujahid; Dua perkara yang merosakkan puasa; mengumpat dan berbohong

3. Tidak mendengar perkara haram dan makruh

4. Mencegah anggota tubuh yang lain seperti kaki dan tangan dari segala dosa, makruh dan syubhah. Contohnya dia tidak memakan makanan yg dia tidak pasti halalnya ketika berbuka.

5. Tidak memperbanyakkan makanan yang halal semasa berbuka. Puasa sepatutnya untuk mengalahkan dan menghancurkan nafsu tetapi hal yang sedemikian adalah sebaliknya, merajakan dan memenangkan nafsu.

6. Hatinya berada di antara bimbang dan berharap selepas berbuka. Bimbang jika puasanya ditolak dan berharap agar Allah menerima ibadahnya tersebut

Puasa khusus lagi khusus

Selain daripada perkara di atas, ia juga memelihara hatinya dari segala cita-cita yang hina dan segala fikiran duniawi dan apa-apa yang menghalangnya dari mengingati Allah. Dan hasilnya mereka sentiasa berfikir tentang redha Allah dan hari akhirat tanpa langsung memikirkan dunia kecuali memikirkan dunia untuk akhirat. Tidak banyak penjelasn tentang puasa ini. Inilah puasa para Nabi, siddiqin dan muqarrabin.

Suatu kisah tentang puasa;
[Sesesorang telah berkata kepada al-Ahnaf bin Qais: "Tuan sudah terlalu tua dan puasa itu akan melemahkan tuan". al-Ahnaf menjawab: "Saya berpuasa sebagai persediaan untuk suatu perjalanan yang jauh. Dan bersabar untuk mentaati Allah adalah lebih mudah daripada bersabar menghadapi azab-Nya".]

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
 
 

Segala kandungan dalam blog ini adalah pendapat penulis. Jika ada yang salah, penulis pohon jutaan maaf, sentiasalah merujuk dan berpegang dengan pendapat yang lebih teguh dalilnya. Blog ini hanyalah sekadar perkongsian sesama insan daripada penulis yang lemah dan masih jahil